Mitokondria

Fungsi mitokondria:
 Mitokondria mengandung enzim-enzim yang diperlukan untuk memperoleh energi yang
tersimpan dalam bentuk karbohidrat dan molekul bahan bakar yang lain dan
menggunakan energi tersebut untuk membentuk ATP, suatu molekul yang dibutuhkan
sel untuk bekerja
 Proses-proses ini merupakan bagian dari respirasi sel aerob, terutama dikenal sebagai
siklus Kreb dan transport elektron.
Struktur mitokondria
 Mitokondria mempunyai sistem membran ganda, membran luar adalah halus, membran
dalam melipat ke dalam dan berbelit-belit, membentuk Krista
 Membran ganda dari mitokondria membentuk dua kompartemen yang diisi dengan
cairan. Ruang di dalam kompartemen terletak antara membran luar dengan Krista, dan
matrik mitokondrial pusat terbentuk oleh membran Krista dalam. Susunan ini
memfasilitasi funsi mitokondria
 Sel dapat memiliki mitokondria dari sedikit sampai banyak, tergantung energi yang
dibutuhkan oleh sel
 Mitokondria mengandung DNAnya sendiri dan ribosomnya dapat bereplikasi sendiri
Plastida
Plastida ditemukan di dalam sel tumbuhan. Sel binatang tidak memiliki plastida. Secara
umum, plastida merupakan organela yang dikelilingi membran yang menyimpan sesuatu.
Terdapat tiga macam plastida, yaitu kloroplas, amiloplas, dan kromoplas.

Kromoplas
 Kromoplas artinya plastida yang terpigmentasi.
 Menyimpan pigmen tumbuhan (khususnya karoteniod kuning, oranye dan merah) yang
tidak larut pada air, dan tidak terlibat di dalam fotosintesis.
 Kromoplas melimpah pada region yang terpigmentasi oranye, emas, dan merah tua dari
suatu tumbuhan

Amiloplas
 Amiloplas menyimpan pati, yang tidak terpigmentasi (terdapat istilah umum, yaitu
leukoplas, yang artinya plastida yang tidak terpigmentasi, tetapi bukan sebagai istilah
untuk amiloplas, yang mengidentifikasi apa yang tersimpan di dalam plastid). Amiloplas
juga disebut sebagai butir-butir pati.
 Amiloplas berbeda-beda ukurannya, tergantung seberapa banyak pati yang terdeposit.
Mereka juga merupakan jenis yang khusus pada semua desainnya, seorang ahli dapat
mengidentifikasi sumber dari butir-butir pati ini.
 Amiloplas melimpah pada sel penyimpan pada sebagian besar tumbuhan

Kloroplas.

Kloroplas mengandung pigmen, termasuk klorofil, dan enzim-enzim yang diperlukan
untuk fotosintesis, suatu proses di mana energi cahaya dikonversi menjadi energi kimia, yang
digunakan untuk menghasilkan molekul (bahan bakar) karbohidrat. Kloroplas ditemukan pada
tanaman dan beberapa protista. Kloroplas ini tidak ditemukan pada organism heterotrof.
Beberapa bakteri mempunyai klorofil dan dapat melakukan fotosintesis, tetapi tidak
mempunyai kloroplas yang dibatasi membran. Beberapa bakteri juga mempunyai pigmen
fotosintetik selain klorofil.

Struktur Kloroplas yang Khas
 Kloroplas tumbuhan adalah suatu organela yang dibatasi membran lapis ganda, dengan
sebuah kompartemen dalam yang mengandung membran yang lebih banyak. Membran
dalam dan luar adalah halus dan berbentuk oval pada tumbuhan tinggi.
 Membran internal punya struktur yang seperti cakram dan disebut tilakoid. Cakram
yang pipih ini bertumpuk untuk membentuk grana. Pigmen fotosintetik tersusun pada
grana.
 Cairan di mana grana tersuspensi disebut stroma.
Struktur yang berbeda ini penting untuk proses yang sangat beragam yang terjadi selama
fotosintesis. Seperti mitokondria, kloroplas mengandung DNA yang unik ..

Vakuola.
Vakuola juga merupakan kantung yang dibatasi oleh membran yang memuat sesuatu.
Vakuola berisi bermacam senyawa, seperti makanan, sisa, air dan lain-lain. Beberapa dari
vakuola tersebut sifatnya adalah sementara. Beberapa merupakan struktur yang permanen
pada sel, seperti yang terlibat dalam keseimbangan air pada protista. Yang bersifat sementara
contohnya adalah vakuola makanan dan sisa. Di sini akan disebutkan tiga vakuola, yaitu vakuola
makanan, vakuola kontraktil yang ditemukan pada protista dan vakuola tumbuhan pusat.
Vakuola Makanan
Organism yang makan dengan cara fagositosis mengelilingi mangsanya dengan bagian
dari membran plasmanya, dan menelannya dengan memfusikan membran yang
mengelilinginya dan memindahkannya, yang sekarang disebut vakuola makanan, ke dalam
sitosol. Pada sitoplasma sel, vakuola bergabung dengan lisosom untuk pencernaan. Nutrient
yang sudah tercerna dipindahkan ke dalam sitosol untuk digunakan, dan bahan-bahan yang
tidak tercerna dibentuk ke dalam vakuola sisa yang akan dikeluarka dari dalam sel dengan
kurang lebih suatu proses yang berkebalikan dengan proses penelanan tadi.

Vakuola Kontraktil
Sebagian besar organism tersestrial beresiko dehidrasi, menguapnya air ke lingkungan
sekitarnya. Sebaliknya, organism yang hidup di air terdapat pada lingkungan di mana air
terpelihara bergerak ke dalam sel. Beberapa protista yang hidup di air mempunyai vakuola
kontraktil, suatu struktur yang mengumpulkan air dan memasukkannya ke dalam selnya dari
lingkungan, dan secara periodic mengeluarkan air yang sudah dikumpulkan ke lingkungan luar
dengan mengkontraksikan vakuola seperti sebuah pori, sehingga namanya adalah vakuola
kontraktil
Vakuola Tumbuhan Pusat
Semua sel tumbuhan yang hidup dan sudah dewasa memiliki sebuah organela yang
dibatasi membran yang sangat besar, yang terisi cairan, disebut vakuola tumbuhan pusat.
Vakuola pusat menempati lebih dari 90-95% volume dan sel yang dewasa. Membran vakuola
disebut tonoplas. Tonoplas sangat tidak permeabel terhadap air dan materi-materi yang larut
dalam air.
Fungsi vakuola pusat tumbuhan :
 Menyimpan produk metabolik termasuk
 Berbagai ion dan nutrient, seperti glukosa, asam amino, kalium dan klorida.
 Pigmen tanaman yang larut air (antosianin, termasuk pigmen bit, betasianin)
 Senyawa toksik
 Metabolit sekunder dan, beberapa diantaranya sebagai pertahanan tumbuhan melawan
predator yang tidak diinginkan
Senyawa simpanan pada vakuola menarik air yang meningkatkan tekanan cairan di dalam
vakuola. Tekanan ini dikenal sebagai tekanan turgor dan ini penting dalam meningkatkan
ukuran dan area permukaan sel tumbuhan selama pertumbuhan sel. Tekanan ini juga memberi
kekuatan sitoplasma melawan membran plasma dan dinding sel yang membantu untuk
membuat sel tetap kaku, menjaga kondisi turgor. Turgor memberikan sokongan dan kekuatan
untuk tumbuhan herbaceous dan bagian tumbuhan yang lain dari kehilangan dinding sel
sekunder. Pada saat tumbuhan kehilangan turgor, mereka akan layu, suatu keadaan yang
secara biologis dikenal sebagai plasmolisis. Layu yang permanen merupakan eufemisme botani
untuk kematian.
Sitoskeleton
Sitoskeleton merupakan rangka internal dan fibrosa pada sel. Berbagai organela dan beberapa
enzim tersusun di sepanjang rangka ini.
 Sitoskeleton menjaga bentuk sel (binatang) dengandesain arsitekturalnya dan sebagai
tempat berlabuh bagi organela di dalam sitosol
 Sitoskeleton bertanggung jawab dalam motilitas di dalam sel, seperti kontraksi otot dan
siklosis, pergerakan internal dari sitoplasma.
 Selama siklosis, organela dipindahkan di sepanjang saluran sitoskeletal di dalam sitosol
 Sitoskeleton juga bertanggung jawab untuk pergerakan sel dan pergerakan eksternal
seperti pergerakan amuboid dari sel darah putih dan migrasi sel selama perkembangan.
 Sitoskeleton juga punya peran dalam pembelahan sel
Komponen Sitoskeleton
 Mikrotubul
 Mikrofilamen (filament aktin)
 Filament intermediet
Mikrotubul
 Suatu tabung yang silindris dan berlubang, yang tersusun atas tubulin, suatu protein
yang berbentuk dambel
 Dapat menghasilkan pergerakan dengan meluncurkan agregat mikrotubul yang saling
melewati satu sama lain.
 Pada sel hewan, mikrotubul-mikrotubul berkembang dari sentrosom atau pusat
organisasi mikrotubul. Pertumbuhan mikrotubul ditunjukkan dengan adanya
penyusunan tubulin dan protein asesoris yang menyelubungi mikrotubul untuk
menstabilkannya.
 Beberapa tumbuhan menghasilkan toksin yang menghambat pembentukan mikrotubul
hewan, memblokir pembelahannya. Ini merupakan pertahanan tumbuhan yang sangat
sempurna. Taksol, sutau terpen dihasilkan oleh pohon cemara Pasific, digunakan untuk
pengobatan kanker
 Mikrotubul membentuk apparatus spindle, yang memisahkan kromosom selama
pembelahan sel dengan bantuan kinesin, suatu protein motor
Mikrofilamen
Mikrofilamen adalah serat yang sangat kecil dan padat yang tersusun dari protein
globuler yang bergulung, aktin
Fungsinya untuk menjaga bentuk sel sepanjang mikrotubul
 Mikrofilamen biasanya membentuk jaringan sub membran plasma untuk mendukung
bentuk sel
 Kontraksi otot (filament aktin bergantian dengan serat yang lebih tebal dari myosin,
membentuk protein motor, dalam jaringan otot)
 Siklosis (pergerakan komponen sitoplasma di dalam sel)
 Pergerakan ‘amuboid’ dan fagositosis
 Bertanggung jawab untuk pemutusan galur pada sitokinesis hewan
Filament Intermediet
 Tersusun dari protein fibrosa membentuk struktur tali yang padat
 Filament intermediet tersusun dari keratin. Terdapat beberapa macam keratin
 Filament intermediet terpelihara posisinya yang sudah baku di dalam sel, dibanding
mikrofilamen atau mikrotubul yang lebih mudah bergerak.
Fungsi
 Jangkar untuk komponen sel yang lain, terutama nukleus
 Penting untuk hubungan sel (desmosom)
 Memperkuat sel di bawah tekanan, menjaga bentuknya
 Membentuk lapisan nuklear (suatu lapisan di bawah selubung nukleus)
Lokomosi dan Sistem Sitoskeletal
Protein Motor
Sebagian besar pergerakan seluler dihasilkan oleh protein motor yang berhubungan
dengan komponen sitoskeleton, baik mikrofilamen maupun mikrotubul. Seperti yang telah
disebutkan, myosin merupakan protein motor yang bekerja dengan mikrofilamen aktin pada
kontraksi otot. Dua protein motor yang lain, dinein dan kinesin, menghasilkan pergerakan di
sepanjang mikrotubul. Protein motor menggunakan energi untuk menghasilkan pergerakan.
Suplai energi ini disediakan oleh fosfat dari molekul energi, ATP.
Silia dan Flagela
Berbagai sel juga dapat menghasilkan pergerakan eksternal, baik dengan menggerakkan
tubuhnya sepanjang medium, atau dengan menggerakkan senyawa melewati permukaan
selnya. Beberapa pergerakan dihasilkan oleh silia dan flagella, suatu struktur yang terbentuk
dari mikrotubul yang terbenam di dalam dan memanjang melewati membran plasma ke dalam
lingkungan eksternal. Mereka diselubungi dengan materi dari membran plasma. Silia dan
flagella eukariotik mempunyai susunan dari mikrotubul, dikenal dengan susunan 9 + 2 (9 pasang
mikrotubul (doublet) di sekeliling yang melingkari silia dan 2 mikrotubul pusat.
Flagella dan Silia Sentriol
Silia secara umum pendek, dan sel yang mengandung silia mempunyai silia dalam
jumlah yang banyak. Flagella relatif panjang, dan sel hanya punya satu atau sangat sedikit. Silia
dan flagella dapat berasal dari sentriol, juga tersusun dari mikrotubul. Sentriol terdiri dari 9
kelompok dari 3 mikrotubul (susunan 9 x 3). Sentriol mereplikasi dirinya sendiri. Flagellum dan
silium terbentuk dari basal body, yang dikenal sebagai sentriol dan terbenam pada membran
plasma. Terdapat zona transisi di mana dua mikrotubul dari silia / flagella bergabung dengan
mikrotubul ketiga membentuk cincin basal body. (beberapa sel prokariotik juga mempunyai
flagella, tetapi struktur dan cara dalam menghasilkan pergerakan sangat berbeda dari flagella
eukariotik)
Pseudopodia
Pergerakan eksternal juga dapat dihasilkan oleh mikrofilamen internal dengan
meluruskan untuk membentuk lobus sitoplasma yang disebut pseudopodia. Proyeksi
pseudopodia di sebelah luar pada satu arah, di mana region yang lain dari sel berkontraksi,
menghasilkan pergerakan. Pseudopodia juga digunakan untuk mengelilingi dan penangkap
mangsa, suatu proses yang disebut fagositosis. Amuba protista dan sel darah putih bergerak
dengan pseudopodia dan makan dengan fagositosis.
DAFTAR PUSTAKA
Albert, B., Johnson, A., Lewis, J. Raff, M., Roberts, K., Walter, P. 2002. Molecular Biology of the
Cell. 4 th ed. Garland Science. New York
Farabee, M.J Cells . 2007. II: Cellular Organization. Wikibook. Diambil pada tanggal 11 Desember
Solomon, E.P, Berg, L.R, Martin, D.W. 2002. Biology. 6th Ed. Brooks/Cole Thompson Learning. .
USA
Stryer, L. 1988. Biochemistry. 3rd ed. W.H. Freeman and Company. New York
White J. M. 2007. Cell Structure and Function. University of Virginia Health System. Diambil
pada tanggal 11 Desember 2007, dari http://www.w3.org/1999/xhtml
Wolfe, S.L. 1993. Molecular and Cellular Biology. Wadsworth Publishing Company. California