Penyakit paru kronik yang ditandai dengan hambatan aliran udara nafas yang tidak sepenuhnya reversible atau irreversible. Hambatan aliran udara ini bersifat progresif dan berhubungan dengan respon inflamasi paru terhadap partikel atau gas yang beracun.

Epidemiologi
COPD adalah penyebab kematian keempat dan mempengaruhi 16 juta orang di Amerika Serikat. GOLD (Global Initiative for Chronic Obstructive Lung Disease) memperkirakan COPD akan bangkit dari keenam menjadi ketiga paling umum yang menyebabkan kematian di seluruh dunia pada tahun 2020. Laporan survei kesehatan nasional prevalensi emfisema pada 18 kasus per 1000 orang dan bronkitis kronis pada 34 kasus per 1000 orang. Sementara tingkat emfisema sebagian besar tidak berubah sejak tahun 2000, tingkat bronkitis kronis telah menurun. Studi lain memperkirakan prevalensi 10,1% di Amerika Serikat. Prevalensi tepat COPD di seluruh dunia sebagian besar tidak diketahui, tetapi perkiraan telah bervariasi dari 7-19%.

Etiologi
·         Merokok
Penyebab utama COPD adalah paparan asap rokok. Secara keseluruhan, rokok tembakau menyumbang sebanyak 90% dari risiko COPD.

·         Faktor lingkungan
COPD dapat terjadi pada individu yang tidak pernah merokok. Walaupun peran polusi udara di etiologi dari COPD tidak jelas, efeknya kecil bila dibandingkan dengan merokok. Di negara-negara berkembang, penggunaan bahan bakar biomassa dalam ruangan memasak dan Pemanas ruangan ini cenderung menjadi penyumbang utama prevalensi COPD di seluruh dunia. Lama jangka paparan polusi udara lalu lintas yang terkait dapat menjadi faktor dalam COPD pada pasien dengan diabetes dan asma.

·         Respon saluran nafas
Kecenderungan untuk peningkatan bronkokonstriksi dalam menanggapi berbagai rangsangan eksogen, termasuk methacholine dan histamin, adalah salah satu fitur yang menentukan asma.
·         Infeksi pernafasan
Ini telah dipelajari sebagai faktor risiko potensial untuk perkembangan dari COPD pada orang dewasa; infeksi saluran pernapasan masa kanak-kanak juga dinilai sebagai faktor predisposisi potensial untuk pengembangan akhir COPD.

·         Defisiensi Alpha1-antitrypsin

Alpha1-antitrypsin (AAT) adalah anggota glikoprotein keluarga protease inhibitor yang disintesis di dalam hati dan dikeluarkan dalam aliran darah. Tujuan utama 394-asam-amino, protein rantai tunggal adalah untuk menetralisir neutrofil elastase di paru-paru interstitium dan melindungi paru-paru parenchyma dari kerusakan elastolytic . kekurangan AAT parah predisposisi untuk elastolysis tanpa perlawanan dengan sequela klinis dari onset dini panacinar emfisema.

  1. Emfisema
Emfisema didefenisikan sebagai suatu pelebaran normal dari ruang – ruang udara paru disertai dengan destruksi dari dindingnya. Pelebaran ruang udara yang tidak disertai destruksi disebut  overinflasi atau hiperinflasi. Beberapa jenis emfisema :
a)  Emfisema sentrilobular termasuk kelainan pada asinus proksimal (bronkioli respiratorik), namun bila  progresif, dilatasi dan destruktif dari dinding distal alveoli juga akan terjadi. Secara khas perubahan akan lebih sering dan lebih berat dibagian atas daripada dibagian zone bawah lobus, bentuk emfisema  ini adalah penyakit yang paling dominan pada perokok.
b)  Emfisema panasinar ; terjadi pelebaran alveoli yang progresif dan duktus alveoli, serta hilangnya dinding batas antara duktus alveoli dan alveoli. Dengan progresifitas dan destruktif dari dinding alveoli ini, ada  simplikasi dari struktur paru. Bila proses menjadi difus, biasanya lebih jelas tandanya pada lobus bawah, bentuk emfisema ini lebih sering terjadi pada wanita dewasa, walaupun perokok dapat menyebabkan bentuk dari emfisema ini, namun hubungan tersebut tidak sesering pada emfisema sentilobuler.
c)  Emfisema parasepta atau sub pleura ; biasanya terbatas pada zona sub pleura dan sepanjang septa interlobaris, yang  ditandai dengan keterlibatan asinus distal, alveoli dan kadang-kadang duktus alveoli.  Bentuk ini sering menimbulkan gelembung bula yang besar langsung di bawah pleura, dan juga dapat menimbulkan pneumotoraks pada dewasa muda. 
d)  Emfisema ireguler ; emfisema ini sering dihubungkan dengan parut paru, bentuk ini biasanya terbatas ekstensinya, karena itu hanya menyebabkan dampak yang kecil pada fungsi pernapasan.
Patogenesis
            Patogenesis emfisema bisa di jelaskan melalui 4 proses yang saling berkaitan yaitu:
·         Perekrutan sel inflamatory ke daerah ruang – ruang udara paru.Bisa di sebabkan oleh paparan asap rokok yang lama.
·         Inflamatory sel tersebut melepas elastolitik proteinase yang menghancurkan matrix ekstraseluler paru
·         Kehilangan matrix sel dapat menimbulkan apoptosis dari sel struktural paru
·         Kemudian timbul pembesaran ruang udara paru yang merupakan akibat dari ketidakefektifan perbaikan elastin ataupun matrix ekstraselular yang rusak sehingga jadilah emfisema.
2.      Bronchitis kronis
Merupakan gagguan klinis yang ditandai oleh pembentukan mucus yang berlebihan dalam bronkus dan bermanifestasi sebagaibatuk kronik dan pembentukan sputum selama sedikitnya 3 bulan dalam setahun sekurang-kurangnya 2 tahun berturut-turut,sputum dapat berupa mukoid atau mukopurulen.
3.      Asma Bronkial
Merupakan hipersensitivitas cabang trakeobronkial terhadap berbagai jenis rangsangan dengan manifestasi penyempitan jalan napas secara periodic dan reversible akibat bronkospasme.

Pengobatan

Beta2-Adrenergik Agonists, aksi cepat

Beta2-agonists mengaktifkan B2-adrenergik reseptor spesifik pada permukaan sel-sel otot, yang meningkatkan intraselular siklik adenosin monofosfat (camp) dan relaksasi otot polos. Beta2-agonists menghasilkan bronchodilatasi yang lebih kecil pada COPD daripada asma. Pasien menggunakan beta2-agonists terutama untuk menghilangkan gejala COPD. Pada pasien dengan gejala ringan, berselang, pendek  beta2-agonists dianjurkan untuk menghilangkan gejala simtomatik.

Beta2-Adrenergik Agonists, aksi panjang

Beta2-agonist bronchodilators mengaktifkan beta2-adrenergik reseptor spesifik pada permukaan sel-sel otot, yang meningkatkan intraselular siklik adenosin monofosfat (camp) dan relaksasi otot polos. Pada pasien dengan gejala lebih persisten, agonist beta aksi panjang harus digunakan. Beta agonists berkelanjutan telah terbukti mencegah dyspnea nokturnal, dan meningkatkan kualitas hidup. Beta-agonists Berkelanjutan termasuk salmeterol, formoterol, arformoterol, dan indacaterol. Mereka semua memerlukan dua kali sehari-dosis, kecuali untuk indacaterol, sekali sehari.

Agen Antikolinergik

Obat-obatan anticholinergic bersaing dengan asetilkolin pada postganglionic muscarinic reseptor, sehingga menghambat secara kolinergik ditengahi bronchomotor nada, mengakibatkan bronchodilatasi. Mereka memblokir secara vagal dimediasi refleks busur yang menyebabkan bronkokonstriksi. Manfaat klinis diperoleh melalui penurunan latihan-menginduksi hiperinflasi dinamis. Agen ini buruk diserap secara sistemik dan relatif aman. Dilaporkan efek termasuk mulut kering, rasa logam, dan gejala prostatic.

Turunan Xantine
Turunan Xantine seperti theopiline melemaskan otot-otot polos bronkus dan pembuluh darah paru-paru. Inhibisi phosphodiesterase oleh agen ini menyebabkan peningkatan siklik adenosin monofosfat (camp), menyebabkan relaksasi otot-otot polos berhubungan dgn cabang tenggorokan.

Bronkodilator
Secara umum, bronchodilators digunakan untuk manfaat gejala pada pasien dengan COPD. Rute inhalasi lebih disukai untuk penggunaan obat sebagai insiden efek samping lebih rendah daripada yang dilihat dengan menggunakan obat parenteral.

Oksigen
Tambahan O2 adalah satu-satunya terapi yang ditunjukkan untuk mengurangi angka kematian pada pasien dengan COPD. Untuk pasien dengan resting hypoxemia meskipun merugikan (resting saturasi O2  88% atau  90% dengan tanda-tanda hipertensi paru-paru atau jantung kanan), penggunaan O2 telah dibuktikan memiliki dampak signifikan pada kematian.

Antibiotik
Pasien dengan COPD sering dikoloni oleh patogen-patogen pernapasan yang potensial dan hal ini sering sulit untuk mengidentifikasi meyakinkan spesies tertentu bakteri yang bertanggung jawab untuk kejadian klinis tertentu. Bakteri sering terlibat dalam COPD exacerbations termasuk Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae, dan yang Moraxella catarrhalis. Di samping itu, Mycoplasma pneumoniae atau Chlamydia pneumoniae ditemukan dalam 5-10% dari exacerbations. Pilihan antibiotik harus didasarkan pada pola-pola lokal antibiotik kerentanan patogen di atas, serta kondisi klinis pasien. Kebanyakan praktisi memperlakukan pasien dengan exacerbations moderat atau berat dengan antibiotik, bahkan dalam ketiadaan data patogen spesifik.

Glukokortikoid oral
Penggunaan steroid oral dalam perawatan akut exacerbations secara luas diterima dan direkomendasikan, mengingat keampuhan mereka tinggi. Perhatikan bahwa steroid oral tidak efektif dalam mengobati COPD exacerbations karena mereka dalam mengobati asma bronchial exacerbations.
Transplantasi paru
Transplantasi paru dilakukan hanya di pusat-pusat perawatan terpilih tersier di seluruh dunia. Pasien dengan COPD adalah kategori tunggal terbesar dari pasien yang menjalani prosedur. Ketika mengevaluasi kandidat potensial, beberapa faktor yang perlu diperhitungkan, termasuk symptomatology, comorbid kondisi dan diproyeksikan kelangsungan hidup tanpa transplantasi (misalnya, indeks BODE  > 5). Secara umum, kebanyakan pusat menetapkan batas usia 65 tahun. Kelangsungan hidup rata-rata setelah transplantasi paru-paru adalah 5 tahun. Kelangsungan hidup pada 1 tahun adalah 80-90%. Tujuan utama dari transplantasi paru adalah untuk meningkatkan symptomatology dan kualitas hidup.
Iklan